Sabtu, 16 Januari 2010

Komentar dari pelajar Metode Qiroati

Ini lulus Qiro'ati buku IIBiar dah tua gini, saya baru lho belajar baca Qur’an secara serius. Jujur, waktu pertama sih saya menganggap enteng belajar baca Qur’an. Ga taunya…. saya paling bontot lulusnya.
Kalau kata Ustadz Suhandi, metode belajar baca Qur’an Qiroati memang mengajarkan berbagai hal yang susah dulu, di buku 1 sampai 4, selanjutnya InsyaAllah mudah [Padahal kalau kata saya sih, semuanya susah].
Gimana ga susah, untuk orang setua saya itu cara membaca Qur’annya dah terbentuk. Ketika diberitahu kesalahannya disini trus disini, otomatis akan berubah cara bacanya. Detiiiiil sekali. Makhaj, panjang pendek, Grrrhhhh… masih salah…
Kalo kisahnya Mas Ipung, dia susah banget bedain antara bacaan a-nya hamzah dengan ‘a-nya ‘ain. Ya macem-macem deh…
Humm, pembeda metode ini dengan metode lain seperti Iqra’ atau abatatsa, terlihat disaat belajar makhraj sama mad. Di Qiroati kalo makhraj belum sempurna bagusnya bisa ga lulus buku 1. Atau kalo belum konsisten panjang pendeknya wah berat deh lulus buku 2-nya dan seterusnya.
Metode Qiroati kayaknya memang sangat menjaga sekali kualitas dari lulusannya. Sampai-sampai untuk distribusi pembelian buku saja sangat ketat. Nah bagi orang yang sudah lulus buku ke 2 kalo mau beli buku tiga aja harus dapet sertifikat dulu, plus pake nilainya. Tuh gambarnya "Tanda Lulus Qiroati".
Tapi kalo denger bacaan angkatan kakak kelas sih… saya ‘asli’ ngiri. Bagus. Andai saya bisa.
Sumber: http://baiturrahmah.blogsome.com/2007/01/09/metode-qiroati/

Darussalamku, Berjuanglah dengan sekuat tenaga menjadi yang  terbaik dalam belajar dan mengajarkan Al-Quran tercinta!

1 komentar: